Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

Pemeriksaan Ibu Hamil: Keselamatan Ibu dan Anak

Pemeriksaan Ibu Hamil: Keselamatan Ibu dan Anak

Pemeriksaan rutin berfungsi untuk mengawasi perkembangan anak dan kesehatan ibu. Hal ini bertujuan untuk mengantisipasi jika terjadi hal-hal yang tidak diinginkan dan memiliki waktu dan kesempatan untuk bertindak pada saat yang tepat ketika masalah muncul.

Kehamilan adalah masa perkembangan dan perubahan yang konstan bagi ibu dan anak. Tujuan pemeriksaan kehamilan adalah untuk memantau perkembangan kesehatan ibu janin dalam kandungan dengan cermat serta mendokumentasikannya dalam kartu bersalin. 

Jika pemeriksaan dilakukan secara teratur, ada peluang bagus untuk mengidentifikasi risiko pada tahap awal dan mengambil tindakan jika perlu. Yang banyak ibu hamil tidak tahu: Hampir semua pemeriksaan bisa dilakukan oleh bidan atau dokter. Pengecualian adalah pemeriksaan ultrasound, yang hanya dapat dilakukan oleh dokter. 

Kehamilan berisiko tinggi sehingga harus selalu dirawat oleh dokter spesialis kandungan, kecuali jika ibu hamil memutuskan untuk tidak melakukannya atas tanggung jawabnya sendiri.

Hak Hukum Untuk Pemeriksaan Kesehatan

Setiap wanita hamil memiliki hak hukum atas pemeriksaan kesehatan yang memadai. Selain itu, dokter harus memberikan nasehatnya, misalnya tentang nutrisi, kesehatan mulut, vaksinasi terhadap virus flu (influenza) dan risiko infeksi HIV. 

Biaya untuk ini ditanggung oleh perusahaan asuransi kesehatan resmi dan swasta. Jika seorang wanita hamil menerima tunjangan di bawah Undang-Undang Kesejahteraan Sosial Federal, kantor kesejahteraan sosial akan menanggung biayanya.

Wanita hamil yang bekerja harus dibebaskan dari pekerjaan untuk semua pemeriksaan kesehatan tanpa kehilangan penghasilan.

Ruang Lingkup Pemeriksaan Kehamilan

Pemeriksaan awalnya dijadwalkan sebulan sekali dan mulai minggu ke-32 kehamilan setiap dua minggu. Selama pemeriksaan awal, keadaan umum kesehatan dan kemungkinan penyakit ibu hamil sebelumnya dicatat dalam pemeriksaan rinci (anamnesis). 

Dokter atau bidan juga akan menanyakan kemungkinan stres fisik dan mental pada calon ibu. Jika dia sudah memiliki satu atau lebih anak, temuan dari data ibu yang dikeluarkan sebelumnya dimasukkan dalam anamnesis.

Tekanan darah dan berat badan ibu hamil dicatat pada setiap pemeriksaan. 

Urine dianalisis dan posisi rahim di palpasi. Posisi anak dan detak jantungnya juga diperiksa. Darah juga diuji secara berkala.

Tiga pemeriksaan ultrasound direncanakan sebagai bagian dari perawatan prenatal: pada bulan ketiga, keenam dan kedelapan kehamilan. 

Jika ada risiko tertentu atau komplikasi terjadi, pemeriksaan ultrasonografi yang lebih sering dapat bermanfaat (dan kemudian juga ditanggung oleh asuransi kesehatan).

Banyak pemeriksaan merupakan bagian dari perawatan pencegahan normal berdasarkan pedoman bersalin. Lainnya disebut layanan kesehatan individu (IGeL), yang dapat dilakukan baik dalam kasus risiko tertentu atau atas permintaan wanita hamil, seperti tes toksoplasmosis. 

Jika ada kecurigaan yang wajar atas risiko individu, biaya layanan tambahan akan ditanggung oleh perusahaan asuransi kesehatan.

Pencegahan Atau Diagnosis Prenatal?

Pemeriksaan dalam konteks diagnosa prenatal bukan merupakan bagian dari pemeriksaan normal. Dokter harus menunjukkan kemungkinan diagnostik prenatal jika ada risiko kesehatan atau keluarga tertentu.

Selain tiga pemeriksaan ultrasound yang biasa, wanita di minggu ke-12 kehamilan sering ditawari "tes trimester pertama". Hasil USG dan tes darah digunakan untuk menghitung apakah ada peningkatan risiko kelainan kromosom secara statistik. 

Metode diagnosis prenatal non-invasif ini sering ditawarkan sebagai bagian dari pemeriksaan medis preventif. Namun, mereka hanya dapat dilakukan dengan persetujuan tegas dari calon ibu.

Dokter yang merekomendasikan tes genetik wajib memberi tahu wanita hamil tentang tujuan, jenis, ruang lingkup, signifikansi, dan konsekuensi tes. Ini juga termasuk kemungkinan stres psikologis yang disebabkan oleh temuan serta kemungkinan resiko dari pengumpulan sampel dengan metode pemeriksaan invasif. 

Juga wajib untuk mendapatkan pernyataan persetujuan tertulis dari wanita hamil untuk pemeriksaan dan untuk mendokumentasikannya. Wanita hamil dapat mencabut persetujuannya kapan saja.

Pencegahan Dalam Hitam Dan Putih: Kartu Bersalin

Kartu bersalin dikeluarkan pada pemeriksaan pertama. Saat kehamilan berlanjut, hasil semua pemeriksaan dan perawatan yang diperlukan dimasukkan di sana.

Dengan bantuan kartu bersalin, seorang ibu hamil juga dapat memeriksa sendiri pemeriksaan mana yang benar-benar diperlukan sebagai bagian dari pemeriksaan kehamilan dan mana yang tidak. 

Pemeriksaan kesehatan preventif secara teratur adalah pemeriksaan khusus yang tercantum dalam kartu bersalin dan ditentukan sesuai dengan pedoman bersalin.

Post a Comment for "Pemeriksaan Ibu Hamil: Keselamatan Ibu dan Anak"