Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Widget Atas Posting

Bolehkah Membangunkan Bayi Untuk Minum Asi?

Bolehkah Membangunkan Bayi Untuk Minum Asi?

Ketika bayi baru lahir dan terlalu mengantuk untuk menyusu secara teratur, terus-menerus, dan efektif, mereka perlu dibangunkan untuk mendapatkan nutrisi yang cukup. Artikel berikut merangkum penyebab kantuk dan bagaimana bayi bisa didorong untuk menyusui.

Bayi kecil, dan terutama bayi baru lahir, perlu sering disusui, setidaknya 8 hingga 12 dalam 24 jam. Jika bayi baru lahir meminta untuk disusui setiap 1 hingga 3 jam - bahkan di malam hari - dan menyusu secara terus menerus dan efektif, maka ia dapat tidur nyenyak sepanjang waktu.

Namun, beberapa bayi tidak cukup sering bangun disebabkan rasa laparnya karena berbagai masalah yang bisa saja terjadi. Jadi mereka kehilangan terlalu banyak berat badan atau tidak cukup berat setelah melahirkan. 

Terkadang orang tua tidak mengenali tanda-tanda menyusui bayi mereka tepat waktu. Kesempatan menyusui yang penting kemudian terlewatkan. Atau produksi ASI wanita tidak mulai cukup cepat, bayi tidak menerima cukup ASI di payudara. 

Beberapa bayi tertidur hanya setelah beberapa tarikan payudara atau sebelum mereka cukup minum. Kesenjangan panjang antara menyusui - biasanya di malam hari - juga dapat menyebabkan bayi terlalu mengantuk di siang hari. 

Jika bayi yang baru lahir tidur lebih dari 3 jam setiap kalinya, menyusu kurang dari 8 kali sehari, atau menghasilkan kurang dari 4 popok feses penuh (lihat Gerakan Feses dan Urine Bayi Baru Lahir), dan penambahan berat badan tidak sesuai dengan usia , maka harus menyusui secara teratur untuk "menyelesaikan" setidaknya sepuluh kali makan menyusui sehari dan dengan demikian bisa mengejar ketinggalan.

Kemungkinan Penyebab Kantuk Pada Bayi Baru Lahir

  1. Penyakit Ibu Tertentu (misalnya Diabetes)
  2. Obat-obatan Tertentu Sebelum Atau Selama Kelahiran (Misalnya Analgesik)
  3. Komplikasi Saat Melahirkan
  4. (Terlambat) Kelahiran Prematur (Sebelum 37 Minggu Kehamilan)
  5. Bayi Baru Lahir Yang Belum Matang, Misalnya Ketika Bayi Diambil Sebelum Persalinan Dimulai Secara Alami
  6. Penyakit Pada Bayi Baru Lahir
  7. Operasi Caesar
  8. Trauma Kelahiran
  9. Banyak Berteriak
  10. Penyakit Kuning (Ikterus)
  11. Sensorik Yang Berlebihan
  12. Tanda-tanda Lapar Terlewatkan Dan Bayi Tidak Cukup Menempel
  13. (Sementara) Menghisap Lemah, Menghisap Tidak Efektif
  14. Pemisahan Ibu Dan Anak Atau Kontak Fisik Dan Kulit Yang Terlalu Sedikit
  15. Bayi kurang gizi, misalnya karena produksi ASI yang tertunda sehingga bayi tidak mendapat cukup ASI dan terlalu lemah untuk terus menerus, efektif dan sering menyusu dari payudara)

Kontak Tubuh Yang Konstan

Jika ibu dan bayi sering bersama-sama dan mempertahankan kontak kulit-ke-kulit sebanyak mungkin, maka bayi hampir tidak menangis dan stabil baik secara fisik maupun mental. Dengan cara ini, bayi yang baru lahir juga membakar lebih sedikit kalori. Bayi yang terus-menerus melakukan kontak kulit dengan ibu mereka sehingga bayi untuk menyusui lebih awal dan memiliki lebih banyak energi untuk diberi makan. 

Karena kontak tubuh yang konstan, ibu dapat segera mengenali tanda-tanda menyusui bayi dan bereaksi terhadapnya. Menjerit sudah merupakan sinyal lapar yang terlambat. Bahkan di malam hari, bayi harus tidur berdekatan dengan ibunya agar bisa disusui secara teratur.

Jika bayi terlalu mengantuk, ia harus dibangunkan. Waktu yang ideal untuk bangun adalah ketika bayi – mungkin setengah tertidur – menunjukkan tanda-tanda lapar. Jika ini terjadi terlalu jarang, maka harus dibangunkan dari tidur. Jika bayi tertidur lelap dan tidak bisa dibangunkan, ada baiknya dicoba 15 hingga 20 menit kemudian.

Cara Membangunkan Bayi Untuk Menyusu:

  1. Usap Bayi Dan Panggil Namanya
  2. Menggelitik Atau Memijat Kakinya
  3. Menggelitik Di Bawah Dagu
  4. Usap Wajah Bayi Dengan Kain Lembab
  5. Jadikan Cahaya Sedikit Lebih Terang
  6. Buka Pakaian Bayi Sebagian Atau Seluruhnya, Ganti Popok.
  7. Gulingkan bayi dengan hati-hati sambil berbaring atau tetap angkat dengan hati-hati dan ditopang dengan baik
  8. Berbaring di dada Ibu
  9. Pegang Kapas Dengan Kolostrum Atau Susu Di Bawah Hidung Bayi
  10. Menjatuhkan ASI ke dalam mulutnya dan menunggu dia menelannya, lalu meneteskan ASI lagi. Ini idealnya dilakukan di dekat dada. Anda dapat menggunakan sendok kecil yang lembut, pipet, jarum suntik, atau selang makanan (metode menyusui yang ramah payudara). Ibu dapat merangsang aliran ASI lebih cepat dengan memijat payudara atau memerah payudara langsung ke mulut bayi. Ini merangsang bayi dan membuat pekerjaannya lebih mudah.

Jika bayi tertidur sebelum payudara kedua dapat diberikan, payudara kedua harus diberikan lagi setelah 10 menit, satu jam atau ketika bayi menunjukkan tanda-tanda lapar.

Mengantuk Karena Overstimulasi

Jika bayi terlalu banyak stres dan tertidur, maka stimulasi lebih lanjut adalah kontraproduktif. Dalam kasus seperti itu, disarankan untuk menciptakan lingkungan yang lebih tenang, dan mungkin lebih gelap. Bayi dapat meregenerasi dirinya sendiri dengan banyak kontak kulit dengan ibunya dan dengan digendong.

Mengantuk Karena Transfer Susu Yang Buruk Dan Penambahan Berat Badan Yang Buruk

Jika bayi terlalu mengantuk untuk menyusu secara efektif pada payudara untuk waktu yang lama, istirahat dapat dilakukan dari waktu ke waktu. Aliran ASI juga dapat dibantu secara manual (lihat kompresi payudara). Hal ini mendorong bayi untuk terus menyusui dan mengkonsumsi lebih banyak susu.

Kadang-kadang produksi ASI ibu belum dimulai dengan cukup atau bayi tidak dapat menyusu dengan cukup efektif karena berbagai alasan, sehingga aliran ASI ke payudara tidak cukup dan bayi tidak dapat diberi nutrisi yang cukup melalui payudara. 

Hal ini dapat mengakibatkan bayi tidak mendapatkan asupan gizi dengan tepat, tertidur di dada sebelum ia kenyang, dan sebaliknya sulit untuk dibangunkan. Dalam kasus seperti itu, suplementasi ASI yang diekstraksi/diperas atau susu formula industri mungkin tepat. Karena bayi mendapat kalori yang cukup, ia menjadi lebih lincah lagi.

Post a Comment for "Bolehkah Membangunkan Bayi Untuk Minum Asi?"